GfC8TSAlTSGoTUAoTfz7GpA9TA==

Kerupuk Wortel dan Brokoli Oleh-oleh Khas Batu, Buatan KWT Dusun Kekep

Batu, malangterkini.id – Dusun Kekep di Desa Tulungrejo dikenal sebagai kawasan budidaya sayuran di  Kecamatan Bumiaji Kota Batu. Hasil pertanian seperti wortel serta brokoli juga melimpah.

Kelompok Wanita Tani (KWT) Kekep Bersatu Sejahtera mempunyai produksi sendiri produk oleh-oleh khas desa tersebut. KWT telah mengembangkan produk kerupuk wortel serta kerupuk brokoli yang menjadi oleh-oleh khas Kota Batu. Idenya datang dari fakta bahwa wortel serta brokoli  selalu melimpah.

“Sejak harga wortel turun signifikan, para perempuan memikirkan bagaimana mereka bisa mengolah wortel serta brokoli  jadi  produk olahan yang lebih bernilai,” kata Sri Suhartatik, Ketua KWT Kekep Bersatu Sejatera.

Tatik, begitu ia disapa, menerangkan, usaha pembuatan kerupuk wortel serta brokoli ini  bukan yang pertama  di Dusun Kekep. Dahulu ada seorang warga sekitar yang memulai usaha ini, tapi karena meninggal dunia, ia tidak mampu melanjutkannya.

Bersamaan dengan berdirinya kelompok wanita tani, kami akhirnya dapat terus memproduksi kerupuk wortel serta kerupuk brokoli.

“Dengan bimbingan Program Reforma Agraria Dinas Pertanahan Kota Batu, kami bisa lebih mengembangkan produk ini dan kemasannya,” ujarnya.

Pembuatan kerupuk wortel atau kerupuk brokoli memerlukan sedikitnya sejumlah bahan baku, misalnya wortel segar serta brokoli segar. KWT Kekep Bersatu Sejahtera mampu memproduksi kerupuk goreng sebanyak 5 kilogram dalam sekali produksi. Pemasarannya masih berbasis lokal di Kota Batu.

“Saya berharap kedepannya produk kerupuk wortel dan brokoli ini bisa menjadi oleh-oleh khas Batu yang bisa ditemukan di semua pusat oleh-oleh,” harapnya.

Sementara itu, Riyanto, konsultan Pusat Layanan Usaha Terpadu Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (PLUT KUMKM),  mengaku pihaknya  mendampingi KWT Kekep Bersatu Sejatera.

Produk kerupuk dipilih karena mudah dalam pembuatannya  serta tidak memerlukan teknologi canggih. Semula proses pembuatan kerupuk nasi wortel dan brokoli dilakukan di rumah-rumah warga.

“Setelah mendampingi mereka, akhirnya kami konsentrasikan produksi kerupuk wortel serta brokoli  di salah satu rumah warga yang  lebih luas,” kata Ketua Asosiasi Pengusaha Kota Batu (APKB).

Di sela-sela pembuatan kerupuk wortel serta kerupuk brokoli, konsultan PLUT KWT juga mengusulkan pembuatan produk lainnya. Yaitu wortel yang baru dipotong dan siap diolah yang diberikan ke berbagai tempat katering di Kota Batu. Oleh karena itu, produk kerupuk wortel dan brokoli serta produk irisan wortel segar cocok digunakan.

"Syukurnya produk irisan wortel  ini juga sudah beberapa kali dipesan, beratnya mencapai 40-50 kilogram,'' tutupnya.


Advertisement
pasang iklan media online nasional pewarta network
Advertisement
pasang iklan media online nasional pewarta network
Tonton juga video berita Indonesia viral 2024 di bawah ini dari kanal YouTube resmi Pewarta.


Ketik kata kunci lalu Enter

close
pasang iklan media online nasional pewarta network